Now you can Subscribe using RSS

Submit your Email

Kamis, 20 Agustus 2015

PASAR DIRESMIKAN: Pasar Darurat Klewer Hadapi 6 Masalah Langsung

Irawan Sapto Ody
Wali Kota Solo, F. X. Hadi Rudyatmo bersama Wakil Wali Kota Solo, Achmad Purnomo, menarik gorden yang menutup papan yang menunjukan Pasar Darurat Pasar Klewer di Alun-alun Utara (Alut) Solo, Selasa (16/6).
PASAR KLIWON — Pasar Sementara Pasar Klewer di Alun-alun Utara (Alut) diresmikan Wali Kota Solo, F. X. Hadi Rudyatmo, Selasa (16/6) siang. Prosesi peresmian Pasar Sementara Pasar Klewer yang menghabiskan dana pembangunan hingga Rp24 miliar tersebut dilakukan secara simbolis dengan pemotongan pita bunga oleh Rudy.

Meski telah diresmikan, Pasar Sementara Pasar Klewer masih harus siap sedia untuk menghadapi sedikitnya lima masalah langsung yang mengintai. Pertama, kehadiran pedagang kaki lima (PKL) yang membuka lapak dagangan di berbagai ruas jalan di kawasan Alut. PKL bisa merebut pelanggan pada pedagang Pasar Sementara Pasar Klewer.

Wali Kota Solo, F.X. Hadi Rudyatmo mengatakan tidak satu pun PKL diizinkan melakukan aktivitas di sekitar Pasar Sementara PasarKlewer. “Nanti tidak satu pun PKL yang diperbolehkan untuk mendirikan lapak atau berjualan di kanan-kiri jalan [di dalam Alut],” kata Rudy saat dijumpai wartawan setelah meresmikan pasar sementara Klewer, Selasa.

Masalah kedua, pedagang yang menggunakan mobil untuk menawarkan barang dagangan di jalan lingkar Alut juga perlu diwaspadai. Selain juga mengancam pangsa pasar bagi pedagang Pasar Sementara Pasar Klewer, pedagang bermobil juga dikhawatirkan mengganggu arus lalu lintas hingga menyebabkan macet.

“Tidak hanya itu, di lingkaran jalan Alut juga tidak boleh ada pedagang bermobill. Pedagang [di Pasar Sementara Pasar Klewer] diharapkan dapat melaksanakan aktivitas jual-beli secara normal untuk melayani pengunjung yang pasti membludak jelang Lebaran nanti,” ujar Rudy.

Maslaah ketiga, keberadaan selter yang masih berdiri di kawasan Alut atau tepatnya di kantong parkir yang disediakan Pemerintah Kota (Pemkot) Solo untuk aktivitas pedagang maupun pengunjung di Pasar Sementara Pasar Klewer. Menurut Rudy, Alut telah disewakan kepada Pemkot Solo selama dua tahun untuk pengelolaan pedagang Pasar Klewer.

“Kamis [18/6] nanti kami minta [pedagang selter di Alut] pindah. Begini, perjanjian di akte notaris Alut disewa Pemkot selama 2 tahun untuk pedagang Pasar Klewer. Bukan saya arogan. Kebijakan ini bentuk ketegasan Pemkot untuk mengelola Alut. Kawasan itu untuk kantong parkir,” jelas Rudy.

Keamanan Pasar Sementara Pasar Klewer yang berada di lingkungan terbuka juga menjadi perhatian. Rudy menyampaikan, Pemkot Solo segera menerjunkan tim gabungan guna melakukan pengamanan di kawasan Alut. Menurut dia, tim gabungan terdiri dari personel TNI, Polri, Satpol PP Solo, dan Dishubkominfo Solo. Tim gabungan, lanjut Rudy, dijawalkan melakukan operasi di Alut setiap hari.

“Satpol PP nanti bakal terjun setiap hari memberikan rasa aman dan nyaman di Pasar Sementara. Setiap hari tim gabungan akan dibagi menjadi tiga sif penjagaan. Nanti Satpol PP tinggal koordinasi dengan TNI dan Polri terkait teknis pengamanan itu,” terang Rudy.

Masalah kelima, yakni kehadiran atau aktivitas dari kelompok pengemis, gelandangan, dan orang terlantar (PGOT). Kepala Dinas Pengelolaan Pasar (DPP) Solo, Subagiyo, menilai kehadiran PGOT dikhawatirkan bisamengganggu aktivitas jual-beli di Pasar SementaraPasar Klewer. Menjelang Ramadan, lanjut dia, jumlah PGOT sangat mungkin mengalami peningkatan.

“Kami memberwaktu dua pekan kepada pedagang untuk bisa masuk kios. Jika tidak, SHP kios terpaksa dihanguskan dan tidak mendapat jatah kios di Pasar Klewer nantiJika tidak menggunakan kios, kasihan pedagang lain yang sudah bersusah payah membuka kios sejak saat ini,” kata Subagiyo kepada Espos, Selasa.

Masalah keenam, kemacetan membayangi kawasan Alut seiring peningkatan aktivitas di Pasar Sementara Pasar Klewer.  Kegiatan bingkat muat barang setelah beroperasinya Pasar Sementara Pasar Klewer menjadi pemicu kemcetan lalu lintas. Ketua Komunitas Pedagang PasarKlewer (KPPK) Solo, Suhardi, mengimbau pedagang Klewer yang bertempat tinggal di Kota Bengawan untuk tidak memakirkan mobil area Alut setelah menempati kios darurat.

“Pedagang Klewer yang berdomisili di Solo bisa menerapkan sistem antar jemput saat bongkat muatan barang dagangan di pasar sementara. Selain keamanan, kami berharap pemerintah juga menyediakan petugas khusu untuk mengatur lalu-lintas. Selain itu, pemerintah juga bisa mempertimbangkan tarif parkir di Alut untuk bisa murah,” ujar Suhardi. (Irawan Sapto Adhi)

Irawan Sapto Ody / Author & Editor

Has laoreet percipitur ad. Vide interesset in mei, no his legimus verterem. Et nostrum imperdiet appellantur usu, mnesarchum referrentur id vim.

0 komentar:

Posting Komentar

Coprights @ 2016, Blogger Templates Designed By Templateism | Distributed By Gooyaabi Templates