Now you can Subscribe using RSS

Submit your Email

Selasa, 15 Mei 2012

Komunikasi Nonverbal Penting (Sepertinya) dalam Proses Pembelajaran

Irawan Sapto Ody

Masih dapat dari di Google
Komunikasi merupakan suatu aktifitas yang tidak terpisahkan dalam proses pembelajaran. Terkadang kwalitas proses pembelajaran tergantung pada efektif atau tidaknya komunikasi yang terjalin selama proses pembelajaran berlangsung. Komunikasi efektif akan mampu menimbulkan arus komunikasi dua arah (feedback).

Ada dua jenis komunikasi yang digunakan dalam proses pembelajaran. Yaitu komunikasi verbal dan nonverbal. Namun komunikasi nonverbal cenderung sering diabaikan. Dianggap perannya tidak efektif. Padahal komunikasi nonverbal justru dapat ‘menghidupkan’ suasana proses pembelajaran.

Menurut Wikipedia komunikasi non verbal adalah proses komunikasi dimana pesan disampaikan tidak menggunakan kata-kata. Contoh komunikasi nonverbal ialah menggunakan gerak isyarat, bahasa tubuh, ekspresi wajah dan kontak mata, penggunaan objek seperti pakaian, potongan rambut, dan sebagainya, simbol-simbol, serta cara berbicara seperti intonasi, penekanan, kualitas suara, gaya emosi, dan gaya berbicara. Akan tetapi bukan berarti komunikasi non verbal dianggap sama dengan komunikasi non lisan.


Kebiasaan guru yang memukul-mukul meja ketika menenangkan siswanya yang berantakan adalah salah satu contoh komunikasi nonverbal yang patut dipertimbangkan untuk diteruskan. Sebagai gantinya mungkin kita bisa menggantinya dengan bertepuk tangan dua atau tiga kali untuk menarik perhatian siswa. Pemandangan ini akan kelihatan lebih elegan daripada menggebrak-gebrak meja. Jika keriuhannya tidak begitu keras bisa juga dengan meletakkan jari telunjuk di bibir.

Salah satu jenis komunikasi non verbal yang paling umum adalah penggunaan pakaian (penggunaan objek). Penampilan seseorang dalam bentuk pakaian terkadang menjadi sorotan perdana, walaupun hal ini cenderung stereotype. Tidak dapat dipungkiri bahwa orang selalu menyukai orang lain yang cara berpakaiannya menarik. Menarik bukan berarti harus mewah dan mahal. Maka sudah selayaknya seorang guru sebelum perform di depan kelas, memperhatikan dandanannya terlebih dahulu. Sehingga penampilannya di depan kelas nyaman dilihat. Paling tidak jangan sampai siswa memberikan julukan yang aneh-aneh pada guru hanya karena cara berpakaian (cara berdandan) guru yang tidak nyaman dilihat.

Sentuhan juga termasuk jenis komunikasi nonverbal. Sentuhan juga dapat menyebabkan suatu perasaan pada sang penerima sentuhan, baik positif ataupun negatif. Ketika seorang siswa kelihatan ragu untuk melakukan sesuatu, maka sentuhan guru berupa tepukan halus di pundaknya akan meyakinkan siswa bahwa ia mampu melakukannya.

Dalam komunikasi nonverbal, seorang guru semestinya memperhatikan gerakan tubuh meliputi kontak mata, ekspresi wajah, isyarat, dan sikap tubuh. Ketika saya di Peguruan Tinggi ada seorang dosen yang jika mengajar, selalu menghindari kontak mata dengan mahasiswanya. Baik mahasiswa maupun mahasiswi. Sehingga kesannya, beliau asyik dengan dunianya sendiri.

Terkadang Gerakan tubuh biasanya digunakan untuk menggantikan suatu kata atau frase, misalnya mengangguk untuk mengatakan ya.


Dari uraian singkat diatas, maka komunikasi nonverbal memiliki peranan penting dalam proses pembelajaran. Bahkan terkadang komunikasi nonverbal dianggap lebih efisien daripada komunikasi verbal. Setidaknya komunikasi nonverbal lebih menghemat waktu. Tidak dapat dipungkiri, bahwa dalam komunikasi verbal terkadang terdapat redundansi, repetisi, ambiguity, dan abstraksi. Untuk mejelaskan ini diperlukan lebih banyak waktu untuk mengungkapkan pikiran kita secara verbal.

Apabila seorang guru dapat ‘mengawinkan’ komunikasi verbal dengan komunikasi nonverbal dengan ‘indah’, maka InsyaAllah akan tercipta suasana komunikasi yang efektif dan efisien dalam proses pembelajaran.




Irawan Sapto Ody / Author & Editor

Has laoreet percipitur ad. Vide interesset in mei, no his legimus verterem. Et nostrum imperdiet appellantur usu, mnesarchum referrentur id vim.

0 komentar:

Posting Komentar

Coprights @ 2016, Blogger Templates Designed By Templateism | Distributed By Gooyaabi Templates